A MESSAGE FROM HEAVEN

“Kalo suka, knapa gak skalian lu minta dijodohin ma tu anak?” Kata seorang guru agama sama muridnya.

“Gimana urusannya nih pak ustadz, kok malah minta dijodohin segala. saya suka sama dia tapi tu anak udah punya pacar gitu. Udah 6 taon lagi pacarannya” Jawab sang murid.

“Eh, denger ya… Kalo lu mintanya pacar udah pasti kagak dikabulin tu doanya elu. Tapi kalo lu mintanya istri, Insya Allah deh apa sih yang gak mungkin kalo Allah udah bilang Kun Fayakuun. Ketimbang urusan satu perempuan ini… Pacaran ntu kagak ada status hukumnya, 6 taon juga kagak ada artinya orang cuma pacaran doang, yang penting kalo elu doanya sungguh-sungguh minta dijodohin ma ntu anak Insya Allah pasti ada aja jalannya. Lagian elu kok letoy banget sih jadi laki… Optimis dong!”. Kata guru memberikan optimisme kepada muridnya.

“Bener juga yak… “ Imbuh sang murid.

“Yang penting, elu pasang niat yang kuat trus perbaiki kualitas diri dan jangan lupa ikhtiarnya juga dikencengin lagi tinggal ujungnya biar Allah yang maenin alur ceritanya. Ngerti?”

“Iya ustadz…” Kata sang murid sambil ngangguk.

Itu dia sekilas cerita yang saya dapatkan dari seorang teman yang mengalami sendiri kejadiannya. Sudah lebih dari 1 tahun tidak berjumpa, pada saat sholat subuh di Yayasan Pusri Al Aqobah I dibulan Ramadhan 2009 saya kembali bertemu dengan teman lama saya tersebut.

Kami pun ngobrol-ngobrol dan akhirnya dia menanyakan apakah saya sudah menikah. Saya jawab, BELUM. Teman saya ini ketawa ringan sambil bilang : “Gua udah nikah, Yu… Anak gua baru 1 bulan sekarang…”. Alhamdulillah… tak lama setelah pernyataannya tersebut, berceritalah dia mengenai pertemuannya dengan sang  istri waktu itu. Pertemuan yang biasa yang berujung kepada tumbuhnya rasa suka dalam hati teman saya ini yang kemudian perasaannya ini dia ceritakan kepada guru agamanya waktu di Jakarta. Dia bilang kalau dia punya rasa dengan anak salah seorang donatur masjid tempat dia tinggal. Pertemuan itu berawal lantaran teman saya ini juga ikut mengurusi remaja masjid dan perempuan yang teman saya suka ini kebetulan suka memberikan materi pendidikan di Taman Pendidikan Al-Quran yang ada di Masjid tersebut. Mulai dari sinilah perasaan itu muncul. Berbulan-bulan teman saya ini menjadi seorang secret admirer alias penggemar rahasia akhirnya gak tahan juga untuk diungkapkan. Dan seperti cerita diatas lah, kisahnya tersebut diceritakan kepada saya…

“Tapi beneran loh, Yu… Kalo kita beneran mintanya jodoh apapun yang gak mungkin jadi mungkin, apapun yang gak logis bisa jadi logis, apapun yang nampaknya sulit kok jadi mudah gitu loh… yang penting kepantasan diri kita untuk segera mendapatkan jodoh itu yang paling utama” Teman saya berujar.

Saya sempet diam sebentar dan tidak terlalu lama dia melanjutkan.

“Begini, menikah dan memiliki pasangan hidup itu adalah salah satu kenikmatan terbesar dunia yang diridhoi oleh Allah. Banyak manfaat dan pemenuhan janji Allah bagi orang-orang yang menikah. Lu tau kan apa aja… Nah, itu baru kenikmatan dunia belon lagi yang diakhirat. Banyak orang bisa melihat kebahagiaan dan kenikmatan menikah tapi mereka ingin merasakannnya diawal yaitu dengan berpacaran. Ini gak bisa!. Kenikmatan berpacaran itu sifatnya semu dan sangat sedikit sekali manfaatnya, gua udah ngarasain sendiri kok, lu tau kan gua gimana…  Makanya banyak orang pacaran tapi gayanya kayak orang-orang yang udah nikah gitu… Ujung-ujungnya ya nikah juga tapi lantaran begituan… Ini yang bisa memancing laknat Allah bagi orang yang menikah karena MBA. Bukannya makin berkah malah menikah makin banyak malapetakanya”.

Saya pun sedikit memotong : “Trus, gimana ujungnya lu bisa insap begini…? Hehehehe”

Teman saya meneruskan : “Hahahahaha, elu bilang gua insaf? Alhamdulillah deh… Iya nih gua memang saat itu mikir, kok begini begini aja ya hidup gua, gak ada kemajuannya dalam arti apa sih yang jadi motivasi hidup. Gua nikah bukan karena temen-temen kita udah pada nikah, Yu… tapi karena gua yakin banget kalo Allah itu Sang Penepat Janji, DIA kan menjanjikan kalo kita nikah kebahagian dunia akan dilipat gandakan, trus rejeki akan dibikin berkali-kali lipet, dapet jaminan surga juga, udah itu juga yang paling enak adalah halallantoyiban. Hahahahaha…. Gua pengen bahagia, Yu… Pengen dapet kebahagiaan yang belon gua dapetin seumur hidup gua. Trus juga gua pengen kaya yang beneran kaya bukan kaya yang kayak-kayaknya kaya. Intinya, gua pengen buktiin janji Allah ama gua, entah kok gua pengen banget, Yu…”

Obrolan kami pun berlanjut menceritakan tentang para mantan-mantan pacarnya yang entah apa kabarnya sekarang. Saya mengenal teman saya ini sudah cukup lama. Kami pernah menghabiskan masa sekolah bersama walaupun tidak satu sekolah. Teman saya ini memang seorang yang memiliki karisma yang luar biasa. Makanya gak heran kalo temen perempuannya segambreng. Dia selalu bilang kalo dia mau nikah kalo udah jadi orang kaya, makanya itu saya kaget setelah saya ketemu beliau dan ternyata telah menikah.

Sesampai diujung pertemuan kami, dia pun berpesan kepada saya:

“Jadikan diri kita memiliki KEPANTASAN untuk mendapatkan jodoh terbaik didunia ini. Caranya, kalaulah MENIKAH adalah sesuatu ANUGRAH YANG LUAR BIASA, sudah sepantasnyalah kita menjadikan kualitas diri kita pantas untuk mendapatkan sesuatu yang LUAR BIASA itu. Jangan maunya aja yang enak tapi pribadinya manusianya rendah. Pengen dapet istri cantik, solehah, agamanya bagus, turunan baek baek, pinter ngaji, paham agama, bisa ngurus suami, nurut dan sebagainya tapi kitanya masih sholatnya yang gak khusyuk, suka telat, bolong bolong, ngajinya gak lancar, gak nurut ma orang tua, sedekahnya kurang banyak kurang gede, tahajjudnya minim, dhuhanya juga minim, bermasyarakatnya kurang bagus. Ya… gimana mau dapet…. Kalo pun dapet ya dapetnya yang gak nurut ma orang tua, yang gak sholat, yang gak ngerti agama dan laen-laen persis kayak kualitas kita tadi. Pokoknya kalo lu pengen dapet pasangan terbaik didunia lu mesti jadi ‘pacar’ terbaik dulu deh bagi Allah… Kalo elu udah beneran ditaksir ma Allah, apapun lu minta semuanya jadi gampang…. Siapa yang bakal ngira gua bisa matahin dominasi mantan pacarnya bini gua yang udah 6 taon pacaran kalo bukan ada Allah yang ikut campur. Bapak tu laki kayanya kurang apa coba, malah bini gua dulu pernah dipinjemin mobil Yaris buat kuliah selama lebih dari 2 taon plus uang bensin, pokoknya bini gua dulu ceritanya udah mirip pujaan bagi tuh laki, Yu… Tapi sekali lagi, kalo udah jodoh semuanya jadi PASTI. Orang boleh bilang GAK MUNGKIN tapi kalo Allah yang bilang Kun pasti Fayakuun…”

Yapz, that’s right, dude….

Sambil jalan menuju parkiran masjid, sekali lagi pesannya untuk saya:

“Mintalah kepada Allah perempuan-perempuan yang elu kenal baik sekarang dan halal menikah dengan elu yang salah satu dari mereka mungkin akan menjadi pasangan hidup lu yang baik dan yang terbaik serta selalu menjadi yang terbaik. Percaya deh… Lu pasti gak bisa ungkapin dengan kata-kata kalo lu udah dapet kebahagiaan itu. Inget, milikilah KEPANTASAN diri untuk mendapatkan JODOH TERBAIK lu itu karena banyak orang berbicara dan berkata ‘BELUM SIAP’ untuk menikah tapi sebenarnya kalimat itu memiliki arti tersirat yang mengatakan bahwa dia belum siap memperbaiki diri. Gua doain deh… Semoga elu, Wahyu Budiyono termasuk golongan orang-orang yang selalu memperbaiki diri…”

Amin ya Rabb…

Benar adanya apa yang disampaikan oleh teman saya itu. Sungguh pun mengapa jodoh itu belum datang tentunya diri ini belum banyak melakukan perbaikan diri yang sepantasnya Allah inginkan.

Thanks Allah, I Love YOU so much…

It’s a message come from heaven. Yes, It is…

Heart

One response to “A MESSAGE FROM HEAVEN

  1. Ping-balik: Kepantasan « “bintang yang kan selalu bersinar”·

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s