Wahyu Budiyono & Facebook [Part II]

Wahyu Budiyono Facebook Logo

Haah… Udah lama sekali saya tidak meng-update Blog ini. Biasa… Ada mainan baru jadi sementara waktu rada dicuekin ni Blog. Ya.. Apa lagi kalo mainan baru itu namanya Facebook. Tapi kali ini saya gak ngebahas tentang jejaring sosial yang bikin heboh itu tapi saya mau cerita tentang akun Facebook saya ini. Hehehehe.. maklum lah… Narsis never ends.

Baru kali ini saya mau mengeksplor sebuah akun dan punya persiapan khusus untuk menyiapkannya. La iya lah… dulu ada Friendster, walau saya juga punya tapi mualez banget buat maininnya. Lantaran menurut saya rada garing gitu. Gak sosial banget… Ya gimana nggak, sampe sekarang saya aja gak tau gimana cara bikin cantik Friendster saya, yang dipakein template apalah saya juga gak ngerti. Setelah Friendster, muncul Plurk.com. Nah, ini rada-rada seru… Tapi penampilannya sangat ditentukan dengan seberapa aktif dan seringnya pemilik akun online biar karma-nya naik terus. Kalo karma-nya gede bearti bisa tambah emoticon yang aneh-aneh plus bisa diutak-atik gitu tampilannya. Ya… secara saya jarang OL dan juga gak ngerti dengan CSS dan sebagainya, lagi-lagi Plurk saya hanya punya karma gak lebih dari 0.00.

Pas muncul Facebook, saya semangat lantaran Social Networking satu ini menyamaratakan tampilan akun-nya. Jadi gak ada hal yang mencolok. Tinggal kitanya aja yang pinter-pinter bikin ni Facebook jadi senjata andalan buat bangun jaringan.  Makanya, saya pun semangat untuk nampilin profil saya disini. Mulai dari nyantumin foto-foto yang gak pernah saya publish ke khalayak umum (hehehe) sampai hasil coba-coba saya belajar desain. Lumayan, buat lucu-lucuan.

Ada 1 hal yang gak kalah menarik perhatian saya dari jejaring sosial satu ini, apalagi kalo bukan bisa nemuin temen-temen, kolega sampai keluarga sanak famili yang udah bertahun-tahun gak jumpa dan gak ketinggalan bisa berkonsultasi dan dapetin ilmu bisnis yang saya butuhkan dari para pakar dan konsultan bisnis favorit saya.

Tapi tidak hanya hal yang positif yang bisa saya dapetin disini. Ada juga hal yang bikin jengkel sekaligus eneg. Gimana ceritanya? Begini, Saya memiliki hubungan pertemanan dengan beberapa oran teman saya waktu di SMA. Dalam keseharian, kami memang sangat jarang ketemu. Nah, walau jarang ketemu saya selalu rajin kirim SMS bahkan akhir-akhir ini suka menelpon. Tapi anehnya, saya tidak pernah satupun menerima balasan bahkan telpon saya tak pernah dijawab. Entah, karena apa.. Saya juga gak ngerti. Saya Cuma beranggapan bahwa mereka tidak ingin saya ganggu. Tapi lucunya, beberapa waktu yang lalu, saya cek Facebook saya ternyata ada permintaan pertemanan dari teman-teman yang tidak pernah membalas bahkan menjawab telpon saya tersebut. Ini jadi aneh.. Udah gitu, nampang pake nama yang bikin saya mual. Semacam: XXXX Qren, XXXX Imoet, XXXX Cutes. Gak hanya disitu saja, malah lagi yang  hampir bikin saya mau muntah.Udah majang dengan nama yang aneh-aneh gak ada gambarnya pula, kalaupun ada malah majang foto dengan gaya yang katrok banget. Padahal udah nikah dan jadi bapak-bapak bahkan ibu-ibu. Tapi gak ada keterangan apapun yang valid tentang dirinya terlebih lagi profil foto keluarganya. Ini lah yang menjadi  alasan saya menghapus mereka dari hubungan pertemanan saya di Facebook.

Sorry… Kalau saya harus mengambil tindakan seperti ini karena dalam kehidupan nyata pun mereka tidak pernah mau menjalin silaturahmi dengan saya apa lagi didunia maya.

I think you are not my friends anymore… Please, learn how to be a aman with a good manner or someday, somebody will teach you how to have it…

2 responses to “Wahyu Budiyono & Facebook [Part II]

  1. wah saya sudah jarang main ke fb …

    itu yang disebut dengan mas Wahyu itu bukan teman namanya … masak sih buat menjalin silaturahmi saja dicuekin … saya juga pernah begitu, kalau di telpon atau sms gak pernah nyambung, katanya sibuk, lah sudah itu ketika ketemu teman yang lain malah kata teman satu ini dia sering telpon2an dengan yg tadi … baru tahu rasanya dikadalin …

    balik ke fb, memang sebenarnya teknologi apa saja kalau dapat dimanfaatkan untuk kebaikan apa salahnya digunakan …

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s